Balikpapan, Gerbangkaltim.com – Pemkot Balikpapan menggelar Kirab Piala Adipura Kencana dan Pawai Taaruf Ramadan 1445 Hijriah yang berlangsung meriah dengan melintasi jalan protocol Kota Balikpapan. Selain piala Adipura Kencana turut diarak berkeliling Kota Balikpapan piala Adiwiyata Kencana dan Piagam Apresiasi Pembinaan Program Kampung Iklim (Proklim).

Arak-arakan kirab dan pawai ini dilepas Sekretaris Kota Balikpapan H Muhaimin, ST didampingi Asisten II Bidang Ekonomi dan Pembangunan Kota Balikpapan Andi Muhamad Yusri Ramli dihalaman Kantor Wali Kota Balikpapan, Minggu (10/3/2024).

Kemudian diarak menuju Jalan Jenderal Sudirman, Jalan Marsma Iswahyudi, Jalan Syarifudin Yoes dan Jalan Ruhui Rahayu kemudian dibawa dengan berjalan kaki ke Halaman BSCC Dome, Balikpapan.

Piala Adipura Kencana dibawa langsung Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Balikpapan Sudirman Djayaleksana, Piala Adiwiyata Kencana dibawa Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kota Balikpapan Irfan Taufik dan Piala Proklim dibawa Camat Balikpapan Timur Mustamin.

Ketiga piala ini diserahkan kepada Wali Kota Balikpapan, H Rahmad Mas’ud SE,ME disaksikan Forkopimda Kota Balikpapan, Ketua TP PKK Kota Balikpapan Hj Nurlena Rahmad Mas’ud, SE dan Ketua Dharma Wanita Kota Balikpapan Inneke Muhaimin.

“Harapannya penghargaan yang diberikan Pemerintah Pusat ini bukan hanya simbol belaka, namun bagaimana mengimplementasi dan memberikan edukasi kepada semua warga Kota Balikpapan, untuk berkomitmen menjaga kebersihan dan lingkungan kita,” ujar Wali Kota Balikpapan, H Rahmad Mas’ud SE,ME, ditemui disela-sela kegiatan.

Dikatakannya, budaya warga Kota Balikpapan yang selalu menjaga kebersihan dan lingkungan ini tidak boleh luntur dengan semakin banyaknya warga pendatang ke Kota Balikpapan menyusul ditetapkannya IKN Nusantara di Kaltim.

“Budaya yang baik ini, tidak boleh luntur dan hilang akibat terpengaruh dengan pemindahan IKN Nusantara di Kaltim dan banyaknya pendatang yang masuk ke Kota Balikpapan. Dimana warga kita memiliki budaya malu membuang sampah sembarangan,” tegasnya.

Diakuinya, untuk evaluasi terhadap kebersihan kota selalu dilakukan, dimana masih ada tumpukan sampah yang masih belum terkelola dengan baik. Namun demikian, Pemkot Balikpapan akan terus berupaya melakukan perbaikan-perbaikan.

“Mustahilkan tumpukan sampah itu hilang, namun bagaimana setelah itu ada laporan, jajaran terkait dengan cepat mengambil langkah-langkah. Nah, salah satunya kita sudah menambah jumlah angkutan dan bak sampah untuk mengangkut sampah yang ada di masyarakat,” ucapnya.

Diakuinya, untuk angkutan sampah, Pemkot Balikpapan melalui DLH juga sudah menyiapkan beberapa skema dan desain dalam pengangkutannya sehingga sampah tidak terlalu lama menumpuk di TPS.

Dalam kesempatan itu, Wali Kota Balikpapan menyampaikan pesan kepada warga kota untuk memperbanyak keimanan dan ketaqwaan dalam bulan suci Ramadan 1445 Hijriah. Ia juga berharap seluruh umat Islam warga Kota Balikpapan untuk dapat melaksanakan ibadah puasa selama sebulan penuh.

“Ini moment yang tepat untuk memperbanyak keimanan dan ketaqwaan,” ungkapnya.

Dikatakannya, di bulan suci ramadan ini Pemkot Balikpapan juga telah mengeluarkan surat edaran tentang penutupan Tempat Hiburan Malam (THM) dan , arena biliar, karaoke dan panti pijat.

“Selain itu, pemilik rumah makan juga kita himbau untuk berdagang sesuai dengan waktu yang ditentukan, dan menghargai warga yang sedang beribadah puasa dengan tidak membuka tempah usahanya secara terang-terangan,” pintanya.

Sementara itu, Kelapa Dinas lingkungan Hidup (DLH) Kota Balikpapan, Sudirman Djayaleksana mengatakan, dalam penanganan sampah di Kota Balikpapan, pihaknya melibatkan kecamatan hingga kelurahan, terutamanya untuk menghimbau warga agar tertib dalam membuang sampah sesuai dengan waktu yang ditentukan.

“Kita juga memiliki Tim Operasi Yustisi, dan selalu melakukan patroli untuk menjaga kebersihan dan jika menemuka warga yang membuang sampah sembarangan atau diluar waktu yang ditentukan, maka akan diberikan sanksi,” ujarnya.

Diakuinya di dalam perda tentang persampahan Kota Balikpapan, ada tiga pola sanksi yang pertama teguran, yang kedua sanksi administrasi dan ketiga denda.

Share.
Leave A Reply