PLN
PLN (Persero) mengerahkan 1.079 personel untuk menghadirkan pasokan listrik tanpa kedip saat pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang digelar di Bali pada 15-16 November 2022.

Dirut PLN Pastikan Pasokan Listrik Tanpa Kedip untuk Sukseskan KTT G20

Nusa Dua, Gerbangkaltim.com – PT PLN (Persero) mengerahkan 1.079 personel untuk menghadirkan pasokan listrik tanpa kedip saat pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang digelar di Bali pada 15-16 November 2022. Hal tersebut ditegaskan Direktur Utama PLN Darmawan Prasodjo saat memimpin apel akbar posko siaga kelistrikan KTT G20.

Darmawan menjelaskan, seluruh personel tersebut bakal disebar ke 62 posko siaga dan bertugas menjaga keandalan pasokan listrik mulai dari pengatur operasi, pembangkitan, transmisi gardu induk, dan distribusi. Tak hanya berasal dari Bali, sebanyak 107 personel yang diterjunkan berasal dari luar Pulau Dewata.

“KTT G20 ini merupakan acara internasional yang menjadi sorotan dunia. Untuk itu, PLN menyiapkan dengan sangat matang dan mengerahkan seluruh daya upaya demi menyukseskan Presidensi G20,” tuturnya.

Darmawan memastikan seluruh infrastruktur kelistrikan siap mendukung acara internasional yang dihadiri Presiden Joko Widodo bersama 40 kepala negara lain, para menteri terkait dan delegasi masing-masing negara peserta KTT G20.

Saat ini sistem keandalan pembangkit PLN untuk mendukung _event_ KTT G20 di Bali mencapai 1.422 megawatt (MW). Jumlah tersebut berasal dari pembangkit listrik di Bali sebesar 952 MW, _transfer_ listrik dari pembangkit di Jawa sebesar 370 MW, dan relokasi Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) Grati sebesar 100 MW.

Sementara beban puncak pada saat acara G20 diperkirakan hanya sebesar 980 MW. Artinya, ada cadangan daya ( _reserve margin_ ) sebesar 442 MW.

Nantinya, PLN melakukan pasokan jaringan utama di lima _venue_ utama seperti bandara, Hotel Kempinski, GWK, Mangrove Tahura serta 23 hotel yang menjadi tempat inap para delegasi KTT G20 termasuk 6 rumah sakit rujukan Covid-19 dan juga kawasan wisata.

Kemudian, PLN juga melakukan rekonfigurasi jalur saluran udaran tegangan tinggi (SUTT) 150 kilovolt (Kv), pemeliharaan rutin saluran kabel laut tegangan tinggi (SKLT), penguatan SUTT dari Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Paiton dan peningkatan sistem proteksi.

“Kami juga melakukan beutifikasi distribusi yang kami lakukan dengan mengubah kabel udara menjadi kabel tanam sehingga terlihat rapi,” jelas Darmawan.

Untuk memperkuat keandalan PLN juga menyiapkan peralatan pendukung seperti 102 unit _uninterruptible power supply_ (UPS), 36 unit gardu bergerak (UGB), 29 unit kabel bergerak dan 68 unit genset. Kemudian disiapkan juga 2 mobil deteksi, 2 mobil pekerjaan dalam keadaan bertegangan (PDKB) dan 2 mobil _inject._

“Kami juga menyiapkan 5 unit genset bergerak dan 29 peralatan juga 23 kendaraan operasional,” tambah Darmawan.

Selain itu, sebagai tuan rumah presidensi, Indonesia akan menggunakan mobil listrik sebagai kendaraan operasional para kepala negara G20. Oleh karena itu, PLN menyiagakan 66 stasiun pengisian kendaraan listrik umum (SPKLU) _ultra fast charging_ serta 200 _home charging_ untuk mendukung operasional 636 kendaraan listrik yang digunakan delegasi dan pengamanan.

“Saat ini kami memastikan keandalan operasional sistem semua sudah siap 100 persen. Mulai dari pembangkit, jaringan transmisi dan distribusi serta infrastruktur pendukung lainnya juga beroperasi dengan baik,” ujar Darmawan.

Dalam gelaran apel akbar posko siaga kelistrikan KTT G20 ini juga dilakukan peresmian pengoperasian PLTG Grati – Pesanggaran 100 MW yang direlokasi dari Grati, Pasuruan, Jawa Timur ke Pesanggaran, Denpasar, Bali.

Sementara itu, mewakili Gubernur Bali, Asisten III Sekretaris Daerah Provinsi Bali I Dewa Putu Sunartha mengapresiasi dukungan PLN terhadap acara KTT G20 di Bali. Sebagai tuan rumah, I Dewa Putu Sunartha ingin agar _event_ KTT G20 di Bali bisa berjalan aman dan sukses sehingga bisa membangkitkan kembali perekonomian dan pariwisata Bali setelah terdampak pandemi COVID-19.

“Penyelenggaraan rangkaian pertemuan Presidensi G20 harus berlangsung dengan lancar, nyaman, aman, damai dan sukses,” ungkap I Dewa Putu Sunartha.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *