Kampung  Pancasila sebagai role model Pancasila dalam kehidupan sehari-hari”

image_pdfimage_print

SEMARANG, Gerbangkaltim.com– Staf khusus Dewan Pengarah BPIP Romo Benny Susetyo mengapresiasi kepada TNI karena kampung Pancasila yang digalakkan Jenderal Dudung ini telah menjadi role model aktualisasi pancasila.

“Disini masyarakat mau berbagi sebagai wujud nyata pengamalan pancasila. semua Ini dimulai dari program jenderal dudung dalam mewujudkan  5 sila dalam pancasila dan ini merupakan tindakan nyata yang sesuai instruksi presiden jokowi tentang pancasila sebagai ideologi hidup dan ini merupakan ideologis praksis melalui kebijakan”,ujar benny saat memberikan sambutan  pada kegiatan TNND Olah Raga Pagi dan Peresmian Kampung Pancasila di Rusun Njeroto, Genuk, Semarang, (6/11/2022).

Benny menambahkan bahwa  Kita bersyukur Pancasila tidak hanya menjadi ideologi negara tetapi sebuah solusi yang mampu mengatasi krisis kita.

“Pancasila ini bisa mengatasi bencana covid karena ada gotong royong sementara dibelahan negara lain banyak yang mengalami penderitaan, di Indonesia mengapa kita bisa bertahan dri krisis karena kita punya pancasila. Rasuna ini sebagai wujud pancasila sebagai tindakan dan kampung ini menjadi percontohan dan bpip bersyukur karena ada role model dengan adanya kampung pancasila saat ini.”,lanjut Benny.

Menurut Benny kedepannya  BPIP siap berkolaborasi untuk memberikan materi dan animasi pancasila agar masyarakat rusun teredukasi di kampung pancasila ini.

“Hanya dengan persatuan dan gotong royong bangsa ini menjadi makmur”, katan Benny.

Dalam acara yang diikuti oleh 2000 warga Rusun Njeroto yang terdiri dari 800 KK ini, Benny juga mengapresiasi Kodim 0733 Kota Semarang yang telah mengajak masyarakat bergotong royong dalam mewujudkan Kampung Pancasila sebagai role model Pancasila dalam kehidupan sehari-hari.

Peresmian kampung pancasila, Acara dilanjutkan dengan pengambilan doorprize berupa sepeda , pentas seni tari sanggar budaya, pencanangan kampung Pancasila yang ditandai dengan gong oleh Staf Khusus BPIP, yang didampingi Dandim 0733/KS kota semarang, demo Bela diri oleh perguruan Naga hitam dan PSHT, foto bersama dan kunjungan ke lokasi lomba Mural di sekitar rusun.


Sementara Dandim 0733/KS Kota Semarang, Kol. Inf Hony Havana M. MDS dalam sambutan menyatakan apresiasi terhadap semua pihak atas terselenggaranya acara TNND  yang antara lain adalah forkopimda,polrestabes, camat dan para pihak bahwa dengan bersama-sama kita berolahraga menguatkan diri kita.”

“Dalam konsep kampung pancasila masyarakat harus sehat dan suka olahraga tiap hari  Agar raga dan jiwa bisa sehat”,kata Hony.
“Di acara TNND ini peserta yang mengikuti berbagai lomba di antaranya lomba Mural ada 55 peserta. Konsep kampung pancasila ini adalah komitmen bersama bapak ibu masyarakat untuk mempraktekan nilai nilai pancasila.semua tidak cukup hanya teori saja tapi harus dipraktekkan. Toleransi harus di praktekan dan gotong royong harus dipraktekkan juga. Keadilan sosial harus menjadi komitmen kalian bersama, melalui persetujuan bersama dengan warga  rusunawa ini akan dijadikan kampung pancasila semoga ini memberikan inspirasi agar kita mengimplmentasikan nilai pancasila dan guyub rukun dalam kebersamaan.”, ungkap hony. (*/erwe)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *