Pemkot
Kepala Disdukcapil Balikpapan Hasbullah Helmi

Mudahkan Warga, Disdukcapil Gunakan 27 Layanan Digital

Balikpapan, Gerbangkaltim.com – Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil Kota Balikpapan (Disdukcapil) Balikpapan telah melakukan digitalisasi layanannya, bahkan dinas ini telah memiliki 27 layanan pendaftaran digital yang berbasis aplikasi daring atau secara online.

Kepala Disdukcapil Balikpapan Hasbullah Helmi mengatakan, untuk bisa menggunakan sebanyak 27 layanan pendaftaran online, warga dapat mengakses langsung ke website www.disdukcapil.balikpapan.go.id, sehingga dari manapun dapat dilayani.

“Cukup website www.disdukcapil.balikpapan.go.id, dimana saja berada warga bisa kita layani,” ujarnya, Sabtu (12/11/2022).

Helmi juga menambahkan, Disdukcapil juga memiliki aplikasi WaCAT (wargaku ke Capil Aku Tau) untuk aplikasi RT dan Lurah dalam rangka memonitoring warganya yang melakukan pelayanan di Disdukcapil seperti dalam rangka penerbitan dokumen kependudukan dan catatan sipil.

“Digitalisasi ini bertujuan mengurai layanan manual di kantor Disdukcapil Balikpapan. Sebelumnya, per hari layanan manual atau yang datang ke kantor mencapai 300 hingga 400 permohonan,” tegasnya.

Penggunaan aplikasi berbasis online ini, sambungnya, sangat mengurangi orang datang ke kantor. Bahkan melalui layanan online bisa meningkatkan kepengurusan perhari mencapai 800 hingga 900 permohonan.

“Setelah adanya aplikasi online, maka kepengurusan pelayanan bisa mencapai 3 kali lipat dibandingkan manual. Adanya Sistem online mempermudah masyarakat,” paparnya.

Selain itu, ada Pelayanan Terpadu dan Terintegrasi Buat Layanan Administrasi Kependudukan dan Pencatatan Sipil dalam Genggaman atau Pantai Balikpapan menjadi salah satu inovasi yang masuk sebagai Finalis Top Inovasi KIPP Tahun 2022 Kementerian PAN RB.

Hasbullah Helmi mengatakan, yang jelas kita pakai aplikasi pantai Balikpapan, yang di dalamnya itu banyak menu. Kita tidak membuat banyak aplikasi itu bedanya, cukup 1 aplikasi tapi di dalam bisa lakukan apapun.

“Contoh melakukan pendaftaran penduduk, disitu ada menu formulirnya kemudian bisa memproses langsung dan pimpinan bisa melakukan monitoring dan menu pelacakan dokumen. Warga Balikpapan senang apa tidak, disitu ada tanda bintang hingga sampai lima bintang,” tukasnya.

Selain itu ada pertanyaan dari survei standar pelayanan publik Kementerian PAN RB kita cantumkan dan setiap hari mendapatkan hasil survei itu.

“Jadi banyak hal yang kita cantumkan dengan satu aplikasi,” ungkapnya.

Helmi juga menyampaikan, pengurusan berkas paling lambat tiga jam dan sepanjang tidak ada berkas ditolak.

Perlu diketahui, Pantai Balikpapan bersama sejumlah inovasi dari daerah lainnya menjadi top 99 nasional ajang Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (KIPP) yang dilaksanakan Kementerian PPAN RB ini.

Pantai Balikpapan ini merupakan inovasi pelayanan publik dalam hal pendaftaran penduduk. Sebanyak 19 pelayanan telah tersedia. Hanya dengan membuka laman web capil.balikpapan.go.id/layanan/ pada browser, layanan dapat diakses.

“Maka tidak perlu datang ke capil,” ucapnya.

Sejumlah layanan yang tersedia, seperti pembuatan KTP elektronik, cetak ulang KK, perubahan data penduduk, membuat akta kelahiran, kematian, kawin, juga cerai, semua dapat melalui online atau daring.

“Termasuk Kartu Identitas Anak (KIA) . Juga pelayanan terbaru adalah legalisir, sudah ada,”paparnya.

Semua dokumen yang menggunakan kertas HVS, seperti KK dan akta dapat di print sendiri. Ini sama dengan daerah lain juga, karena mengacu aturan pemerintah pusat. Untuk KTP dan Kia dapat diambil di Capil.
“Namun yang memudahkan, dari inovasi kami ini, pengambilan KTP dan KIA, kami sudah bekerjasama dengan GoJek. Ini kelebihan Disdukcapil Balikpapan. Kami di sini mempermudah urusan kependudukan masyarakat,” jelasnya.

Pelayanan berbasis digital di Disdukcapil Balikpapan sudah dilakukan sejak Desember 2020. Inovasi ini lebih cepat jika dibandingkan dengan daerah lain di Indonesia yang baru berjalan di tahun 2021.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *