Tingkatkan Produksi Gas, PHM Mulai Stream Proyek Jumelai

Jakarta, Gerbangkaltim.com – PT Pertamina Hulu Mahakam (PHM) didukung Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas), PT Pertamina Hulu Energi (PHE) dan PT Pertamina Hulu Indonesia (PHI) selaku induk usaha meresmikan on stream proyek pengembangan Lapangan Jumelai yang menjadi bagian dari Proyek Jumelai, North Sisi, North Nubi (JSN) di Lapangan Senipah-Peciko-South Mahakam (SPS), Kecamatan Samboja, Kabupaten Kutai Kertanegara pada Jumat (20/5).

Seremoni ini menandakan dimulainya aliran gas dari anjungan JML1 di Lapangan South Mahakam ke Lapangan SPS. Acara peresmian on stream Proyek Jumelai dilakukan secara simbolis oleh Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno di Control Room Lapangan SPS. Dalam sambutannya, Julius menyampaikan bahwa produksi gas dari proyek ini diperkirakan sebesar 45 MMSCFD (juta kaki kubik per hari) dan kondensat 710 BCPD (barel kondensat per hari).

“Dengan produksi yang cukup besar, maka produksi dari Lapangan Jumelai menjadi salah satu penopang kebutuhan migas nasional sekaligus sebagai penggerak roda perekonomian bagi masyarakat Indonesia, khususnya di Provinsi Kalimantan Timur,” kata Julius.

Dalam kesempatan terpisah, Direktur Utama PHI, Chalid Said Salim, menyampaikan bahwa Proyek Jumelai merupakan proyek Green Field pertama dari PHM yang beroperasi di tahun 2022.

“Proyek ini mulai dilaksanakan pada bulan Juni 2020, dengan penandatangan kontrak dengan mitra kerja PHM yaitu PT. Meindo Elang Indah. Tercatat sekitar 4.6 Juta safe manhour dan tanpa LTI telah dicapai oleh tim Project selama pekerjaan berlangsung dan hal ini merupakan sesuatu pencapaian yang luar biasa,” jelas Chalid.

Dalam kurun waktu dimulainya hingga akhir, proyek ini dilaksanakan dalam kondisi pandemi COVID19, tetapi tetap dapat diselesaikan dengan baik dan aman. “Untuk itu kami mengapresiasi untuk seluruh Perwira yang sudah bekerja dengan baik dalam menyelesaikan proyek ini,” imbuh Chalid.

Dalam sambutannya saat peresmian, General Manager PHM Krisna menjelaskan bahwa Proyek JSN adalah bukti nyata komitmen PHM untuk terus berinovasi dan melakukan optimasi dalam memenuhi kebutuhan energi nasional. “Hal ini tentu tidak dapat diraih tanpa dukungan penuh dari SKK Migas, PHE, dan PHI selaku induk usaha,” imbuh Krisna.

“Diperkirakan on stream pertama sumur JUM-102 di anjungan JML1 ini adalah sebesar 20 MMSCFD, akan terdapat 3 sumur yang nantinya dialirkan ke JML1. Dengan beroperasinya anjungan JML-1, kami perkirakan produksi gas PHM akan dapat naik ke level 530 MMSCFD sebagai produksi harian, bergerak naik dibandingkan produksi harian rata-rata PHM hingga akhir April 2022 yang sebesar 494 MMSCFD,” pungkas Krisna.

Saat ini anjungan JML1 memiliki desain kapasitas produksi hingga 45 MMSCFD. Dengan rencana beroperasinya 3 anjungan Proyek JSN, diharapkan akan mampu memproduksikan gas sebanyak 135 MMSCFD dan menopang produksi migas dari WK Mahakam sebesar 20 persen pada tahun 2024.

PT Pertamina Hulu Mahakam (PHM) merupakan anak Perusahaan PHI yang menjalankan operasi dan bisnis hulu migas di Wilayah Kerja Mahakam di Kalimantan Timur. PHM bersama  anak perusahaan dan afiliasi PHI lainnya berkomitmen menjalankan operasi migas yang selamat, handal, patuh dan ramah lingkungan serta mendukung pemerintah daerah dalam peningkatan kapasitas dan ekonomi masyarakat melalui program pemberdayaan masyarakat yang ramah inovatif dan berkelanjutan. Informasi lebih lanjut tentang PHI tersedia di https://phi.pertamina.com.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: